Ippin, Ramen Halal di Tokyo

Siang itu saya kelaparan di Asakusa. Untung saya sudah punya referensi tempat makan di Asakusa, jadi gak bingung mau makan apa. Saya mau makan di Ippin ramen, lokasinya masih di distrik Asakusa juga. Tapi pas diliat di Google Maps, ternyata lumayan juga jaraknya dari kuil Sensoji. Apa sih Ippin ramen?

Ippin ramen adalah salah satu kedai ramen halal di Tokyo. Makanya saya bela-belain jalan demi semangkuk ramen halal. Namanya mirip tokoh kartun ya. Bener aja, ketika saya tiba di depan kedainya, terpampang papan nama Ippin dalam kaligrafi hiragana dan gambar tokoh kartun yang semua orang di Indonesia pasti familiar dengannya, Upin dan Ipin! Bingung? Enggak juga. Soalnya saya udah tau kalo Ippin ramen ini ownernya orang Malaysia, entah Datuk siapa namanya #sotoy.

img_3664

Kedainya kecil tipikal kedai-kedai pinggir jalan di Tokyo. Didepannya terpampang logo halal. Mau halal abal-abal atau beneran, yang penting ada logonya dan saya percaya aja. Pas masuk, disambut seorang koki sekaligus pelayan cowok Jepang dengan style rambut gondrong yang mengingatkan saya akan vokalis band rock, cool banget gayanya tapi keliatan males-malesan gitu.

img_3665

Interiornya model bar, jadi hanya ada meja panjang dan kursi-kursi, mengingatkan saya akan kedai bakso. Pencahayaan yang remang-remang membuat suasana cozy. Untung siang itu sepi, jadi bisa alay foto-foto. Pilihan menu di Ippin ramen beragam, mulai dari chicken ramen, special chicken ramen, gyoza, bir 0% alkohol, dll. Saya memutuskan untuk pesan special chicken ramen dan bir 0% alkohol. Agak lama juga soalnya ramen dibuat begitu ada yang pesan, jadi masih fresh. Bir cupu alias bir 0% alkohol datang duluan, Kirin merk nya kalo gak salah. Saya menyesapnya dan merasakan rasa bir dingin yang gurih dan bersoda. Saya kurang suka sih soalnya nggak ada rasa manisnya, mending es teh aja sekalian! Buat gaya-gayaan boleh lah bir cupu ini.

img_3667

Ramen pun akhirnya datang! Porsinya besar juga. Isinya terdiri dari mie ramen, fillet dada ayam panggang, bayam dan serutan lobak. Hmmm okelah. Saya seruput kuahnya yang bening berminyak. Rasa kaldu ayamnya kental banget! Gurihnya alami. Saya jamin ini gak pake MSG. Mie nya yang berwarna putih dan kecil-kecil teksturnya lembut tapi kenyal dan nggak gampang putus. Dada ayamnya kenyal dan empuk dengan “sensasi panggang” soalnya ya emang di panggang dulu.

img_3666

Di kedai ini terdapat prayer room atau tempat untuk solat, tapi bukan berbentuk musola ya, jadi hanya space kosong tidak bersekat di lantai 2. Tenang, tersedia sajadah yang sudah mengarah kiblat kok. Disini juga saya pertama kalinya menggunakan toilet khas Jepang yang ada bidetnya.

Menurut saya, ramen di Ippin enak, cuma nggak surprise aja jadi saya rasa cukup 1 kali aja makan ramen disini. Memang banyak ramen lain yang enak, tapi masalah kehalalan bagi saya yang utama. Nah, apakah saya bisa mendapatkan ramen halal tapi enak? Nantikan postingan saya selanjutnya ya!

*Pros: Halal, posrsi besar, ada prayer room
*Cons: Agak mahal, isi ramen kurang waw
Total kerusakan: Ramen + Bir 0% = ¥ 1070

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s